Felix Siauw dan Bachtiar Nasir Ditolak di Yogyakarta

Loading...
Loading...

Keraton Yogyakarta tidak mengizinkan Kagungan Ndalem Masjid Gede Kauman digunakan untuk acara yang rencananya diisi Ustaz Abdul Somad, Bachtiar Nasir, Felix Siauw, Adi Hidayat, Salim A Fillah, komedian Arie Untung, mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan.

Acara yang ditolak itu rencananya digelar pada Jumat-Minggu, 11-13 Oktober 2019.

Sikap keberatan Keraton Yogyakarta itu tertulis dalam surat balasan untuk panitia kegiatan acara bertajuk 'Muslim United: Sedulur Saklawase'.

Surat tersebut viral di media sosial, begitu juga brosur acara yang akan dihadiri sejumlah ustaz ternama di Indonesia.

Surat resmi penolakan dari Keraton Yogyakarta yang viral itu ditandatangani oleh Pengageng Kawedanan Hageng Panitrapura Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Condrokirono.

    Saya hanya menjaga saja keamanan di Jogja berkaitan dengan acara yang sifatnya pengerahan massa.

Keraton YogyakartaSurat Keraton Yogyakarta berisi penolakan acara yang diisi pembicara di antaranya Felix Siauw dan Bachtiar Nasir. (Foto: Istimewa/Tagar/Ridwan Anshori)

Saat dikonfirmasi, GKR Condrokorono membenarkan menerima surat permohonan panitia yang bermaksud meminjam Masjid Kauman untuk acara Muslim United.

Putri kedua Raja Keraton Yogyakarta Sri Sultan HB X ini juga membenarkan surat balasan yang viral tersebut asli dari Keraton yang ditandatanganinya.

"Iya, benar," katanya saat dikonfirmasi awak media melalui pesan WhatApps, Rabu, 2 Oktober 2019.

Surat yang ditandatangani tersebut merupakan Keputusan Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat Kawedanan Hageng Panitrapura bernomor 0336/KH.PP/Suro.IX/WAWU.1953.2019. Surat dikeluarkan tertanggal 28 September 2019.

GKR Condrokirono menjelaskan, ada beberapa alasan tidak mengizinkan masjid milik Keraton Yogyajarta tersebut untuk kegiatan Muslim United. Keraton Yogyakarta ingin menjaga kondusivitas di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Terlebih saat ini kondisi nasional sedang banyak terjadi aksi demonstrasi.

    Persepsi orang boleh berbeda, monggo saja menafsirkan.

"Saya hanya menjaga saja keamanan di Jogja berkaitan dengan acara yang sifatnya pengerahan massa," kata alumnus Griffith University Brisbane, Queensland, Australia ini.

GKR Condrokirono tidak menyangka surat balasan untuk panitia tersebut viral di media sosial. Namun dia tidak mempermasalahkan penafsiran warganet yang menanggapi surat yang ditandatanganinya tersebut sebagai upaya mengadang gerakan radikal di Yogyakarta atau Indonesia.

Dia menegaskan, surat yang dikeluarkan Keraton Yogyakarta bertujuan menjaga situasi dan kondusivitas di Yogyakarta.

"Persepsi orang boleh berbeda, monggo saja menafsirkan," ujar GKR Condrokirono.

Sementara itu, Ketua Muslim United Nanang Syaifurozi mengatakan sudah menerima surat balasan dari Keraton Yogyakartan yang tidak mengabulkan peminjaman Masjid Kauman untuk acara tersebut.

"Masjid Kauman rencananya untuk buffet dan VVIP area," kata dia.

Sementara salah satu panitia yang enggan disebut namanya mengungkapkan, acara tetap digelar sesuai jadwal, yakni 11-13 Oktober 2019. Acara dipusatkan di alun-alun utara Yogyakarta yang berada di seberang jalan Masjid Kauman berada.

https://www.tagar.id/felix-siauw-dan-bachtiar-nasir-ditolak-di-yogyakarta

Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel