DPRD DKI Tolak Anggaran Mubazir Bibit Pohon Rp30 Miliar

Loading...
Loading...

Komisi D DPRD DKI Jakarta menolak anggaran sebesar Rp30 miliar untuk pengadaan bibit pohon oleh Dinas Kehutanan dan Pemakaman DKI Jakarta. Anggaran tersebut diajukan dalam KUA-PPAS 2020 dan dibahas bersama Komisi D DPRD DKI Jakarta. Wakil Ketua Komisi D dari Fraksi NasDem, Nova Harivan Paloh mengatakan, penolakan dilakukan karena Dinas Kehutanan masih memiliki sisa anggaran cukup banyak.

Nova bersama Komisi D mempertanyakan tujuan adanya anggaran yang dibuat Dinas Kehutanan dan Pemakaman DKI Jakarta itu. Padahal, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) sudah memiliki program pembagian bibit tanaman gratis.

“Jadi Dishut ada penganggaran bibit pohon dibagikan ke sekolah. Saya tanyakan kemarin, Kementerian LHK itu sekarang dengan 1 KTP bisa dapat 25 pohon. Kita mau bagi bibit pohon ke mana lagi,” katanya.

Nova mengatakan, dinas berencana membagikan bibit pohon itu ke berbagai sekolah di Jakarta sebagai hiasan dan keperluan lainnya. Namun, kata Nova, hal tersebut pernah dianggarkan di tahun sebelumnya.

“Mereka (Dishut) bilang ada jenis-jenis tertentu. Untuk hiasan dan segala macam. Kami cek di 2019. Ternyata anggaran masih banyak di sana,” terangnya.

Nova menyebut komisi D memutuskan untuk tidak memberikan anggaran pada program itu. Ia khawatir anggaran akan terbuang karena dana tahun lalu masih ada.

“Mubazir. Karena anggaran Rp30 miliar buat beli bibit pohon di Jakarta. Misal 10 ribu [per bibit] atau 20 ribu. Mau dibagikan ke mana tuh? Ini bisa tabrakan dengan program Kementerian,” kata Nova Paloh Nova di gedung DPRD DKI, Kebon Sirih, Jakarta, Selasa (5/10). (*)

http://nasdemjakarta.id/2019/11/05/dprd-dki-tolak-anggaran-mubazir-bibit-pohon-rp30-miliar

Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel