Detik-detik Suami Bakar Istri dan Anak Balitanya di Pekalongan


Polisi menyebut Amir (35) menyiramkan Pertamax saat istrinya Muamalah (29) dan anak balitanya Nafisa (3) tengah tertidur. Tak hanya itu aksi bakar diri dan keluarga itu bermula dari cekcok dengan istrinya sejak sore.

"Keduanya cekcok dari sore hingga malam. Sekitar pukul 23.00 WIB, pelaku membeli bahan bakar Pertamax di SPBU," kata Kasat Reskrim Polres Pekalongan, AKP Poniman usai olah TKP di lokasi, Desa Karangsari, Bojong, Pekalongan, Sabtu (29/8/2020).

Poniman mengatakan momen Amir membeli Pertamax terekam CCTV di SPBU Bojong. Amir tampak membawa jeriken berkapasitas 5 liter. Dari keterangan petugas SPBU, Amir membeli Pertamax senilai Rp 50 ribu.

"Dari hasil pemeriksaan dan penyelidikan kami, bahwa pelaku ini membeli bahan bakar Pertamax kurang lebih Rp 50 ribu yang dimasukkan ke dalam jeriken," terangnya.

Poniman menerangkan ibu mertua Amir, Rokayah sempat memergoki menantunya itu membawa jiriken berukuran 5 liter saat masuk ke kamar. Rokayah yang curiga lalu memberitahu suaminya Khuzaeri.

Keduanya lalu mendatangi tetangga yang juga kerabatnya Muhamad Aris untuk mengecek. Kekhawatiran keluarga pun kian menjadi, saat mengetahui pintu kamar itu dalam kondisi terkunci dan terdengar suara cekcok.

Kepada polisi, saksi mengaku sempat dibentak dan diminta tak ikut campur urusan rumah tangga Amir. Tak lama setelah cekcok, tak terdengar suara dari kamar tersebut.

Sekitar pukul 03.00 WIB, keluarga mencium bau bensin yang menyengat dari dalam kamar tersebut. Keluarga sempat mencoba mendobrak pintu namun gagal. Saat ditemukan ketiganya dalam kondisi pingsan dan mengalami luka bakar.

"Pertamax tersebut disiram-siramkan termasuk kasurnya dan posisi anak dan istriya dalam keadaan tidur. Anak dan istrinya tersadar setelah api membesar membakar sebagian daripada tubuh dan barang-barang yang ada di dalam kamar tersebut," jelas Poniman.

Sementara itu, saksi Aris mengaku baru pulang kerja saat dipanggil pamannya Khuzaeri. Aris pun sempat mendobrak pintu kamar Amir dan Muamalah saat sudah terlihat ada api.

"Saya dobrak tidak bisa, tidak tahunya kok sudah ada api di posisi kamar yang terkunci. Saya minta tolong warga, warga pada datang. Lha terus pintunya kan terbakar saya dorong, saya nolongin kondisi korban sudah luka bakar semuanya, api masih menyala," urai Aris.

Amir dan keluarganya itu akhirnya berhasil dievakuasi dalam kondisi pingsan dan mengalami luka bakar. Muamalah dan balitanya Nafisa lalu dilarikan warga ke RSUD Kajen sedangkan Amir dievakuasi ke RSI Pekajangan.

Nahas Nafisa meninggal dunia pukul 09.50 WIB, kemudian disusul sang ibu pada pukul 13.00 WIB. Jenazah ibu dan anak ini dimakamkan berdampingan di tempat pemakaman umum (TPU) desa setempat.

Sumber: DETIK
https://news.detik.com/berita-jawa-tengah/d-5152068/detik-detik-suami-bakar-istri-dan-anak-balitanya-di-pekalongan

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel