Siswa SMP di Loteng Menikah, Kenal Lewat HP, Pacaran Cuma Empat Hari

Kisah cinta itu terjadi di Dusun Montong Praje Timuq Desa Pengenjek, Kecamatan Pringgarata, Lombok Tengah. Desa yang bertetangga dengan Desa Bonjeruk tersebut, mendadak ramai diperbincangkan.

Nama Suhaimi dan Nur Herawati pun ibarat artis ibu kota. Jadi buah bibir masyarakat di mana-mana. Belum lagi, di media sosial (medsos).

Saat beberapa kali Lombok Post, mencari dan menanyakan alamat rumah keduanya, warga langsung menunjukkan posisinya. Warga langsung menyebut nama keduanya.

Suhaimi lahir 1 Januari 2005. Dia bersekolah di salah satu madrasah di Desa Beber. Sedangkan, Nur Herawati lahir pada 8 Agustus 2008. Bersekolah di salah satu madrasah di Desa Bonjeruk.

Perkenalan keduanya, cukup singkat. Berawal dari telepon genggam temannya, Suhaimi diperkenalkan dengan calon istrinya. “Itu lewat video call,” cerita Nur -panggilan akrabnya.

Keduanya pun saling tukar nomor telepon. Alhasil, komunikasi keduanya berlanjut hingga memutuskan bertemu. Keduanya sepakat bertemu di Depan Puskesmas Bonjeruk atau dekat pasar, beberapa hari lalu.

Pertemuan pertama itu, ternyata menjadi pertemuan selanjutnya. Suhaimi mengutarakan isi hati, ingin berpacaran.

Tanpa berfikir panjang, Nur menerima. Keduanya resmi menjadi pasangan kekasih. “Kami pacaran hanya empat hari saja. Setelah itu, menikah,” ujar Nur, sembari menundukkan kepala dan tersenyum simpul malu.

Pernikahan digelar Sabtu (12/9) di musala dekat rumah Suhaimi. Pernikahan itu berawal, saat keduanya bertemu kembali di salah satu objek wisata di Desa Pringgarata. Mereka janjian bertemu pukul 16.00 Wita. Saking asyiknya berpacaran, mereka lupa waktu. Tidak terasa sudah larut malam.

Suhaimi pun mengantarkan kekasihnya pulang ke rumah. Sayangnya, orang tua Nur menolak. Suhaimi kemudian meminta bantuan keluarga, namun lagi-lagi ditolak.

“Alasannya, daripada keluar malam terus dan pacaran terus, lebih baik dinikahkan saja,” cetus Kepala Dusun (Kadus) Montong Praje Timuq Ehsan disela-sela Lombok Post berbincang dengan Suhaimi dan Nur.

Nur sendiri merupakan anak tunggal dari pasangan Sutomo dan Sahmin. Nur tinggal dengan kakek dan neneknya di Desa Bonjeruk. Itu karena, kedua orang tuanya bercerai.

Sedangkan, Suhaimi anak kelima dari lima bersaudara. Ibunya Rahimin dan bapaknya meninggal dunia, sejak Suhaimi duduk dibangku kelas 6 sekolah dasar.

Sejak itulah, keduanya kurang mendapatkan perhatian lengkap dan lebih, dari kedua orangnya masing-masing. Sehingga mereka memutuskan ingin berkeluarga, punya anak dan ingin hidup mandiri. Tidak mau bergantung lagi dengan orang tua.

Sumber: JAWAPOS
https://lombokpost.jawapos.com/lapsus/19/09/2020/siswa-smp-di-loteng-menikah-kenal-lewat-hp-pacaran-cuma-empat-hari/

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel